Tag Archives: food court

Berlin Döner

20 Sep

berlin-doner

Kedai ini baru buka beberapa bulan yang lalu di Plaza Festival. Posisinya di tengah, dekat gerai roti BreadTalk, bekas dulunya ShareTea berada. Kedai juga berfungsi sebagai dapur untuk menyiapkan pesanan, lalu sisi luarnya diberi kursi-kursi tinggi seperti yang ada di bar (bar stools). Konsepnya memang bukan tempat nongkrong berlama-lama.

Ada pilihan Roti Pita (The Döner) dan Kentang Goreng (The Böx) untuk menemani grilled chicken dan sayurannya. Sayur-sayurannya terdiri dari selada, tomat, kyuri, red cabbage, red onion, dan jalapenos. Untuk pilihan sausnya ada saus garlic, saus yogurt, dan saus pedas. Saya memilih The Böx dengan semua sayuran dan campuran ketiga saus (hehehehe). Rasanya enak. Kentang dan ayamnya dibumbui dulu sebelum dimasak, jadi meresap ke seluruh bagian. Sausnya juga pas asam-gurih-pedasnya. Kalau tidak suka saus yang banjir seperti foto di atas, mintalah staf untuk mengurangi sausnya.

Saya sempat curi-curi dengar, katanya kalau aslinya di Jerman sana, ayamnya dipanggang sampai kering dan teksturnya kriuk-kriuk. Berlin Döner awalnya mengikuti pakem tersebut, tapi ternyata banyak pelanggan yang protes karena ayamnya terlalu kering. Jadi sekarang mereka memilih untuk memanggang tidak sampai kering. Pelanggan bisa memesan versi ayam yang kering jika menginginkannya.
 

Berlin Döner
Plaza Festival lt. UG
Jl. HR Rasuna Said, Jakarta Selatan

Berlin Doner Menu, Reviews, Photos, Location and Info - Zomato

Advertisements

Papa Tom Yam

9 Aug

Salah satu tempat makan favorit saya kalau lagi main ke Mal Ambasador, Jakarta Selatan. Pilihan menunya ngga banyak, hanya aneka Tom Yam, Nasi Goreng, Bakso Tom Yam, dan Kari Thailand (jarang ada). Tom Yam-nya asem, pedes, dan seger, bikin melek dan keringetan, tapi ngga pengen berhenti. Nasi Goreng Tom Yam-nya juga medok, bumbunya melapisi setiap butir nasi. Tambahan udang, cumi, dan bakso ikannya juga melimpah dan porsinya besar.

Kalau mau makan siang di sini, sebaiknya datang sekitar jam 11:30, karena menjelang jam 12 akan antri panjang. Atau sekalian datangnya setelah jam 1. Posisi kios di dekat resto Hoka-Hoka Bento, lalu masuk ke lorong ke arah Yoshinoya. Selain di Mal Ambasador, Papa Tom Yam juga punya cabang di Plaza Semanggi.

 

Papa Tom Yam
Mal Ambasador lt. 4, Jembatan 2,
Jl. Prof Dr Satrio, Kuningan, Jakarta

Papa Tom Yam Menu, Reviews, Photos, Location and Info - Zomato

Merdeka Walk (Medan)

4 Feb
Merdeka Walk

Merdeka Walk

Sebenernya ini bukan resto, tapi food court gede semi-outdoor yang isinya macem-macem food stall & resto. Saya & Mbak Susi ke sini sepulang dari ketemuan sama Suwandi & Benny (temen milis XOJ) di Sun Plaza. Sebenernya pengen dinner di Kesawan, tapi kata Wandi, Kesawan sekarang udah tutup karna kalah pamor sama Merdeka Walk.

Saya & Mbak Susi nyobain:
– Mie Penang (lupa nama stallnya)
– Roti Cane + Kari (lupa juga nama stallnya)
– Mie Udon, Lumpia goreng isi udang mayones, sama Somay Ayam di resto Nelayan

Mie Penangnya lumayan, kuahnya spicy dan berasa udang banget, sayang rasa mie-nya malah standar, mungkin ngga home-made. Roti Cane-nya basi, langsung masuk tong sampah. Mie Udon Nelayan enaaak banget, begitu pula dengan Lumpia Udang Mayonesnya. Sampe sekarang, saya masih kebayang-bayang rasa lumpia itu *duh ngiler lagi deh*. Klo somay ayamnya biasa aja.

Merdeka Walk ini tempatnya lumayan asik, orang bisa dateng buat makanannya, atau sekedar nongkrong bareng temen-temen. Pilihan makanannya macem-macem, mulai dari ayam tepung waralaba internasional, pizza, seafood bakar, chinese food, kopi tiam, martabak telur, roti cane, nasi-nasian, masakan sunda, japanese bento, sampai takoyaki yang bikin saya ngiler buat beli (sayang kapasitas terbatas :p).

Ada resto yang penuuuh banget misalnya Nelayan, sampe orang musti ngantri buat dapetin tempat duduk. Tapi ada juga yang sepi. Yang saya ngga suka dari Nelayan adalah karna pengunjungnya rame, pelayannya melayani dengan terburu-buru, trus klo kita pake mikir dulu, raut muka pelayannya kayak kesel gitu. Jadi kayaknya klo mau ke Nelayan mending diniatin buat makan aja, habis itu pintong ke area lain.

Merdeka Walk
Jl. Balai Kota
Medan

Pondok Makan Pelem Golek (Yogya)

25 Jan
Pondok Makan Pelem Golek

Pondok Makan Pelem Golek

Dari dulu pengen nyobainnya yang namanya Mang Engking, tapi males banget gituh klo musti dibela-belain ke Godean. Jadi pas denger klo dia buka counter di Kaliurang, saya tertarik buat mampir.

Tempatnya biasa aja, kayak food court yang ada area lesehannya. Selain Mang Engking ada juga counter makanan lain tapi saya ngga terlalu minat. Liat-liat menu trus pesen beberapa jenis makanan dan minuman beserta Udang Bakar Madu-nya yang terkenal itu. Klo diliat sepintas sih harganya murah buat ukuran Jakarta, jadi mungkin sedang atau cenderung mahal buat Yogya kali yaaa…

Pas makanannya dateng… twet twewwww… porsinya kecil banget bow :p
Udangnya dipatok 25,000 buat dua tusuk masing-masing isi 4 dengan ukuran udang segede penampang timun (liat gambar). Makanan-makan lain yang saya pesan juga porsinya becanda. Jadi kesimpulannya agak mahal juga yah harganya.

Pas dicoba, wah, biasa bangeeet. Kayaknya ekspektasi saya aja yang terlalu tinggi. Udang Bakar Madu ini ternyata cuma udang yang direndem saus trus dibakar pake olesan madu. Saya ngga nemu rasa yang kompleks atau bikin pengen nambah apalagi ngebungkus buat dibawa ke hotel. Agak unik sih (karna saya blom pernah ngerasain udang yang dimasak begitu), tapi ngga sampe die die must try. Beda jauh lah sama Udang Telur Asin-nya Li Yen *hehehehe, ngga boleh dibandingin ya?*

Kesimpulannya, penonton kecewaaa… 🙂

 

Pondok Makan “Pelem Golek”
Jl. Kaliurang km 6.5 A10
Yogyakarta
(0274) 885 277

%d bloggers like this: