Tag Archives: Yogya

Ayam Geprek Bu Rum (Yogya)

6 May

Apakah ayam geprek itu? Apa bedanya dengan ayam penyet? Jadi… Klo ayam penyet dibuat dari sambel dan ayam yang dipukul sampai ayamnya gepeng (penyet = gepeng), ayam geprek membawanya ke level lain yakni dipukul & diulek sampai ayamnya hancur (lihat foto). Ayamnya bukan ayam presto lho, tapi ayam goreng biasa (atau ayam goreng tepung) lengkap dengan tulang-tulangnya yang masih keras…

Makanan ini pertama kali ‘diciptakan’ di Yogya (please CMIIW), tahun 2003 oleh Bu Rum. Sampai tulisan ini dibuat, Bu Rum udah punya 7 cabang di Yogya. Rata-rata model warung tenda gitu sih, tapi yang di Wonosari bangunan permanen bagus. SOP-nya unik, kita ambil piring, nasi, dan lauk sendiri, lalu bilang sama ‘chef’-nya mau berapa cabe. Nanti chef akan mengulek sambel (cabe, bawang, garam, terasi, tomat, dan VETSIN), menghancurkan lauk di atas sambel, dan ayam geprek siap disantap.

Rasanya? Enak banget. The beauty is in its simplicity. Jangan heran klo tau-tau nambah nasi aja (termasuk saya, hahahaha). Harganya juga murah banget, saya makan dengan 3 lauk + minum cuma bayar 15rb. Karena murah, enak, dimasak satu-persatu, dan lokasinya di beberapa titik kantong mahasiswa, Bu Rum selalu antri parah saat jam makan. Usahakan datang pas non-peak hour, atau pesan lewat ojek daring aja.

 

Ayam Geprek Bu Rum
Jl. Wulung Lor, Yogyakarta
(dekat Univ. Sanatha Dharma Jl. Affandi)

Advertisements

Roaster and Bear (Yogya)

18 Sep

roaster-and-bear

Kafe ini terlihat keren dan sophisticated kalau kita melintasi Jl. Mangkubumi. Awalnya saya pikir harganya agak mahal, apalagi lokasinya di dalam hotel bintang 4. Ternyata cukup terjangkau. Makanan pembuka dimulai dari harga belasan ribu, minuman pun demikian. Untuk makanan utama seperti pasta harganya 30rb-an, sementara pizza 50rb-an. Masih masuk akal lah ya.

Tempatnya enak, nyaman, dan banyak banget area yang instagrammable (silakan googling ‘Roaster and Bear’ deh). Terdiri dari 2 lantai dan dua2nya sama-sama cantik. Lantai bawah menurut saya lebih hangat dan cozy, sementara yang atas lebih trendy. Saya memilih lantai atas biar bisa dapat pemandangan Jl. Mangkubumi. Datang jam nanggung sekitar jam 3 dan tetap rame, hehehe.

Menu di foto adalah Sizzle Bratwurst, yang disajikan dengan kentang tumbuk, kol merah, dan tumisan jamur. Rasa masakannya ternyata not bad at all, meski kentang tumbuknya ngga se-creamy yang saya harapkan. Selalu suka sama resto yang selain tempatnya bagus, makanannya juga enak. Highly recommended, cuma mungkin harus siap mengantri saat kalau akhir pekan dan sekitar jam makan.

 

Roaster and Bear
Hotel Harper Mangkubumi
Jl. Mangkubumi 52, Yogyakarta
Jam buka: 11AM – 11PM

Bakmi Kadin (Yogya)

25 Jan
Bakmi Kadin

Bakmi Kadin

Di Jl. Bintaran Kulon itu ada 2 resto yang ngakunya Bakmi Kadin yang asli. Saya pilih yang agak luas dan terang dan banyak foto-fotonya, hehehe 😀

Saya pesen bakmi godog telor sama teh manis anget. Sebenernya ada bajigur tapi jam segitu udah habis. Pengunjungnya rame, mayoritas pake mobil plat non-AB. Setelah nunggu 20 menit-an gitu bakminya datang.

Bakmi godognya sesuai harapan, gurih berkuah dengan irisan daging ayam dan semburat telur yang banyak. Bakmi goreng punya temen saya juga enak, typical bakmi jawa yang gurih-manis. Tapi emang ngga ngalahin enaknya bakmi godognya sih.

Menurut temen saya, orang Yogya asli malah jarang ke Kadin, soalnya harganya mahal buat ukuran Yogya. Harga turis, hehehe. Dia ngereferensiin beberapa tempat yang ngga kalah enak, tapi yang saya inget cuma Mbah Mo sama Pele.

Verdictnya puas ah, tapi kayaknya ini bukan yang bakmi paling enak di Yogya. Terpaksa dikasih 3 bintang soalnya saya lebih suka bakmi jawa Mbah Surip yang di Jl. Ampera (Jakarta), hehehe… *tapi ngantrinya hadoooooh*

Bakmi Kadin
Mbah Hj. Karto / Pak Rochadi (Yang Asli Sejak 1947)
Jl. Bintaran Kulon No. 3 & 6
(sebelah Wartel Kadin)
Yogyakarta
(0274) 373 396 & 081 2296 8453

Peppermint (Yogya)

25 Jan
Peppermint

Peppermint

Ke sini gara-gara makan siangnya kesorean dan malemnya pengen “ngemil” 😀

Peppermint adalah kafe kecil lucu yang jual eskrim, kopi, sama burger, hotdog, fries, dan teman-temannya. Interiornya ngingetin saya sama area bagian depannya Pancious (yang ada sofanya), tapi dominan warna ijo (bukan merah) dan lampunya lebih terang.

Signature dish-nya adalah pancake dengan topping eskrim, dan tentu saja saya pesen. Berhubung temen saya laper, dia pesen cheese burger, coklat panas, sama eskrim 1 skup.

Makanan yang datang bisa diliat di gambar. Merhatiin ada yang aneh ngga? Cheese burgernya itu dong… persis cheese burger yang dijual di abang-abang! :p Saya pikir bakalan dapet burger dengan home-made patty. Ngga perlu tebel lah, wong ke sini juga niatnya ngga makan berat kok. Ternyata yang muncul burger dengan roti generik, daging generik, dan keju generik (klo keju mah ga mungkin home-made kali yah :p). Dengan harga yang sama di Jakarta saya bisa dapet burger beneran (baca: DeJons, Blenger, dsb.).

Signature dish-nya juga so-so. Pancakenya tipis dengan rasa yang ngga menarik. Ngga milky, ngga buttery, ngga fluffy. Eskrimnya juga biasa aja, ngga jauh beda sama eskrim kemasan. Hot chocolate-nya sama sekali ngga bisa dibandingin sama punyanya Cizzz Tebet yang kuentel dan fulfilling.

Kesimpulannya: kecewa lagiii… 🙂
Oh iya, buat semuanya tadi saya bayar IDR 55,700

 

Peppermint
Jl. Dr. Sutomo No. 33
Yogyakarta
(0274) 549 709

Pondok Makan Pelem Golek (Yogya)

25 Jan
Pondok Makan Pelem Golek

Pondok Makan Pelem Golek

Dari dulu pengen nyobainnya yang namanya Mang Engking, tapi males banget gituh klo musti dibela-belain ke Godean. Jadi pas denger klo dia buka counter di Kaliurang, saya tertarik buat mampir.

Tempatnya biasa aja, kayak food court yang ada area lesehannya. Selain Mang Engking ada juga counter makanan lain tapi saya ngga terlalu minat. Liat-liat menu trus pesen beberapa jenis makanan dan minuman beserta Udang Bakar Madu-nya yang terkenal itu. Klo diliat sepintas sih harganya murah buat ukuran Jakarta, jadi mungkin sedang atau cenderung mahal buat Yogya kali yaaa…

Pas makanannya dateng… twet twewwww… porsinya kecil banget bow :p
Udangnya dipatok 25,000 buat dua tusuk masing-masing isi 4 dengan ukuran udang segede penampang timun (liat gambar). Makanan-makan lain yang saya pesan juga porsinya becanda. Jadi kesimpulannya agak mahal juga yah harganya.

Pas dicoba, wah, biasa bangeeet. Kayaknya ekspektasi saya aja yang terlalu tinggi. Udang Bakar Madu ini ternyata cuma udang yang direndem saus trus dibakar pake olesan madu. Saya ngga nemu rasa yang kompleks atau bikin pengen nambah apalagi ngebungkus buat dibawa ke hotel. Agak unik sih (karna saya blom pernah ngerasain udang yang dimasak begitu), tapi ngga sampe die die must try. Beda jauh lah sama Udang Telur Asin-nya Li Yen *hehehehe, ngga boleh dibandingin ya?*

Kesimpulannya, penonton kecewaaa… 🙂

 

Pondok Makan “Pelem Golek”
Jl. Kaliurang km 6.5 A10
Yogyakarta
(0274) 885 277

%d bloggers like this: